Review Megelli 250RE

Sebelumnya saya sempat me-review Proton EXORA beberapa waktu lalu. Sekarang saya ingin melakukan review terhadap Sepeda Motor yang katanya MOTOR CINA yaitu Megelli 250RE.
Saya tidak ingin menjelaskan asal muasal sepeda motor ini darimana dan lain sebagainya, secara singkat motor ini di ageni oleh MINERVA MOTOR INDONESIA, dimana Minerva hanya melakukan sedikit modifikasi terhadap motor ini. Mesin motor ini di rancang EDI PROGETTI,Italy, Bodi di desain oleh Megelli UK ( saat saya training di Belanda, saya menggunakan motor ini untuk transportasi harian selama 2 minggu – dan motor 250cc di Eropa dipakai oleh entry user yang baru dapat surat ijin mengendarai sepeda motor )
Hampir 2 tahun saya menggunakan motor ini, berikut Review saya, review ini tidak di rekayasa, tidak di sponsori atau tidak di danai oleh siapapun, motor ini milik saya sendiri dan dipakai hanya oleh saya karena anak-anak saya masih kecil dan Istri saya menggunakan Honda SPACY.

White-250-three-quarter1
BODI/DESAIN BODI

Salah satu faktor saya ingin membeli motor ini adalah desain bodi yang menurut saya sangat bergaya Racing, awalnya saya indent HONDA CBR250, saat CBR Release saya agak kecewa karena modelnya malah mirip Honda VFR, seketika itu juga saya batalkan indent. Lalu saya melihat-lihat website http://www.megelli.com dan mencari informasi dealer Megelli di Indonesia.
Setelah kurang lebih 2 minggu saya riset, melihat di website, lalu berkunjung ke salah satu penjual aksesoris motor di Kebon Jeruk, mengunjungi dealer Minerva di Kebon Jeruk, say aputuskan ambil Megelli 250RE warna putih. Yang RV saat itu tidak ready stock dan hanya dijanjikan dalam waktu dekat.

MESIN dan HANDLING
Pada saat pertama saya menerima motor ini, saya lihat mesin sudah menggunakan Radiator, SOHC, 4 klep dan menggunakan Roller Rocker arm, berbeda jauh dengan Gen 1 yang masih pendingin udara. Saya bawa keliling kompleks, respon mesin nya pada putaran rendah amat responsif, torsinya berlimpah. Saya sempat bawa motor ke Grand Wisata untuk mencoba topspeed namun keberanian saya ciut ketika speedometer menyentuh angka 97km/jam (maklum lama tidak naik motor).
Saat hujan turun agak deras, saya mencoba melakukan manuver belok dan meliuk kiri kanan, pada saat belok bodi motor agak goyang, mungkin karena shockbreaker belakang masih di setel pada posisi HARD, tapi saya masih bisa melakukan belok 90 derajat pada kecepatan 60kmh pada hujan, namun sempat roda depan menyentuh pinggir trotoar.
Secara umum mesin bisa dibilang oke. Masalah muncul ketika saya beberapa hari kemudian melewati jalan keriting, shock belakang terasa keras, bahkan motor sempat tersendat lalu mati. Bersusah payah saya bawa pulang, mesin brebet, lalu saya kontak MINERVA Kranji, dan keesokan hari mereka mengirim mobil Pick Up menjemput motor tersebut.
Selama 2 hari motor diperiksa, bos MINERVA KRANJI (saya lupa namanya-saya salut pada effort beliau) mengatakan kalau CDI Megelli ada di swing arm, kalau di eropa jalanan mulus, sementara di Indonesia, jalanannya bermacam-macam, sehingga CDI goyang dan kemungkinan melepas socket-nya. Beliau memindahkan CDI tersebut ke bawah tangki motor.
KOPLING nyaman hanya saja perpindahan gigi agak keras, pihak bengkel menyebut sebaiknya diganti kampas dan per koplingnya, saya belum sempat mengganti nya.
SPEEDOMETER sempat ngaco, tapi Minerva Kranji dengan cepat memperbaikinya, hanya perlu di kalibrasi menurut mereka. OLI mesin saya pakai MOTUL 10W/50.
REM belakang agak kurang presisi, tapi dengan sedikit usaha, pelat pemegang master rem bisa didorong agar posisi penonjok rem bisa lebih Center, sementara Rem depan cukup Oke
BUSI saya ganti dengan IRIDIUM IU27, starter jadi lebih mudah, sayang untuk mengganti atau membersihkan busi agak sulit dilakukan, saya harus membeli kunci busi yang panjang di ACE HARDWARE supaya bisa melakukan penggantian dan membersihkan busi.
RADIATOR awalnya saya pakai 100km airnya turun di resevoir, namun setelah saya tambah, saya tidak pernah mengalami lagi penurunan level air di Reservoir.
Saya hanya menambahkan Ground CABLE di Bodi Megelli.Kualitas Bodi saya anggap cukup baik meskipun tidak terlalu istimewa, kualitas cat juga saya anggap cukup baik, meskipun bukan yang terbaik.

Secara Nilai :
Desain Bodi ( 8 ) mirip motor MotoGP
Kualitas Bodi / Material Bodi ( 7 ) Plastiknya agak ringkih di bagian bodi bawah.
Rangka ( 8 ) – Aluminium, model tubular? Sangat Eropa sekali
Suspensi ( 6 ) Saya pakai shock depan konvensional sepertinya kurang bagus buat manuver, belum pernah coba yang Upside Down, Shock belakang keras, stabil buat kecepatan tinggi dan trek lurus, kemudi tenang tapi terlalu ringan.
Mesin ( 6,5 ) masih 1 silinder, karburator 34mm, andaikan dipakai Fuel Injection, 2 silinder
Speedometer ( 5 ) terlalu kecil dan menyisakan banyak tempat di panel dashboard
Finishing ( 5 ) banyak finishing yang terlihat kasar, saya rasa QC nya juga perlu di tingkatkan kualitasnya
Kelistrikan ( 6 ) sempat beberapa socket terlepas tapi tidak fatal, hanya perlu sedikit perbaikan dan adjustment
Handling ( 6,5 ) kecepatan tinggi di trek lurus sih oke, Cuma pada saat berbelok agak goyang. Sementara radius putar luar biasa menyulitkan, saya tidak sanggup kalau mengendarainya di kemacetan Jakarta.
Harga ( 8,5 ) Saya rasa cukup reasonable harga ini, Megelli sedang mencari market kalau dipasang harga sedikit dibawah rivalnya bisa nggak ada yang tengok motor ini.
Riding Position ( 5 ) posisi setang dibawah Yoke, memang bikin ,masalah buat saya, apalagi kalau dipakai lebih dari 10 km.

PLUS MINUS
NILAI PLUS :
– Harga
– Model
– Rangka Tubular
– Aksesoris motor ini sangat jarang ( Plus buat saya jadi nggak menghabiskan uang )
NILAI MINUS
– Aftersales Service
– Mesin masih Konvensional ( ini bisa jadi plus karena bengkel kecil pun bisa meng handle )
– Speedometer kekecilan
– Posisi Setang terlalu rendah

Saran saya jika anda hanya sekedar ingin memiliki motor model ini, ya boleh lah di beli, tapi kalau anda mencari Motor yang gampang dijual kalau butuh uang ya bisa pilih model lain. Karena saya juga mengalami susahnya menjual motor ini.
Buat yang mencibir kalau Motor ini motor Cina, sangat disayangkan komentar seperti itu, tapi saya nggak menyalahkan juga karena harga motor yang murah. Namun komentar tersebut sebaiknya di pikirkan lagi, hanya menandakan mereka tidak pernah menggunakan Internet secara maksimal, yang di akses mungkin Cuma situs media sosial atau chatting saja, sementara banyak informasi positif lain di Internet yang justru tidak membuat mereka “membuka mata” dan menambah pengetahuan.
Salam.

48 thoughts on “Review Megelli 250RE

  1. slm rider bro…gw pemilik megelli 250r kluaran prtama wrna kuning…
    gw spendapat ama loe bro…memang betul motor ini keren bnget…malahan dri thn 2010 ampe 2013 motor gw ttap awet tnpa mslh n motor gw dah smpai 190 km/jam. top speed.
    klo mslh kopling kras gampang bro…prtama putar mur ke knan yg d stir sblah kiri kopling tngan tp jgn trlalu kncang,stlah itu mur yg d kbel kopling d body mesin putar ke kiri dikit smbil d rasain dgn cara smbil masukin gigi.klo masih ttap kras bru dech d ganti kanvas n perkoplingny.
    klo mslh belok body motor goyang…emank btul shockbreakerny hrus d turunin sesuai berat bdan rider….
    klo mslh klistrikanny emank btul prtama kli motor megelli bru…pasti klistrikanny gak beres..tp jgn khawatir…bongkar aja dlu smbil d urut kabel n ganti kabelny dgn kbel yg standar u/ listrik 12v smbil d cek socketny krn,kbel listrikny ada yg gak sesuai listrik 12v jd gampang meleleh n koslet. klo dah d ganti…d jamin dech klistrikanny ttap ok.
    klo mslh oli…jgn d tunggu smpai beberapa kilometer bro…krn,trasa bnget klo motor dah minta ganti oli…dri bunyi mesinny ama prasaan saat kita tunggangi tu motor…psti rasany beda klo oliny dah mau expire…
    ok lah klo bgitu para rider…good luck n keep watch on road…

    1. Wah, dapat ilmu lagi nih…..thanks anyway. sekarang motor lagi nggak bisa nyala,karena akinya tekor. Mau ganti aki sendiri nggak bisa bongkarnya, kayanya sulit tuh mesti bongkar tangki juga. Bengkel nya juga jauh. Kira2 apa ada jalan lain di starter selain pake electric starter?

    2. ko.. saya punya megelli re mau ganti fuel injection, bgmana solusinya, apa ada yg jual FI kit nya. bisa kah ganti fuel injection system? FI yg cocok apa ya?

      1. Coba ke http://www.megelli.com. tanyakan apa bisa beli injection kit. Atau beli di distrubutor megelli di negara tetangga. Soal sistem saya kurang mengerti, karena Megelli 250R yg pendingin udara dudukannya saja beda dengan yg pendingin air. minerva indonesia agaknya selalu kalah langkah.

    3. Mas bro motor saya aki nya tekor terus gak mw ngisi padahal kabel kabel nya bagus kiprok bagus
      Kira kira apa nya ya mas bro

      1. Coba di tes aki bro pake multitester..kalo sambil mesin nyala voltase nya naik antara 12-14volt…berarti pengisian bagus.
        Begitu mesin dimatiin…cek lagi akinya … kalo dibawah 12V ente mesti ganti aki. Apalagi begitu mesin mati agak lama…trus cek voltase aki dibawah 12volt ya wassalam.

  2. Agan” kan bulan besok saya mau ngambil megelli 250 yg seri (RV) , menurut agan permasalahanya sama kaya RE atau beda ya ?

    Thanks bles blooger nya sms aja gan ! 083808741273 terima kasih

    1. beda RV sama RE kan cuma di Upside down nya aja bro. malah saya dulunya pengen beli yang RV cuma stock nya waktu itu nggak ada dan harus indent 1 bulan lagi. Permasalahan yang saya hadapi saat ini karena motor jarang dipakai jadi sulit di starter kalo pagi, sampai akinya soak.
      Coba aja join di
      bisa jadi pencerahan… Salam

  3. saya mikutan nyimak beberapa review ttg motor ini, dari situs2 sebelah, blog2 sebelah dll.. mindset saya agak terbentuk dengan istilah “ada harga ada rupa” .. bener statement di atas untuk “membuka mata’, jangan koment dulu kalo belum lengkap ilmunya. karena banyak penilaian lebih kepada kekurangan dari motor ini, entah apakah itu strategi permainan pasar untuk menjatuhkan produk ini atau sebaliknya. untuk harga yang cukup murah, org akan bertanya2 ttg kekuatan motor ini.. apakah layak atau tidak untuk menggunakan motor ini dan membelinya. sebagai orang baru yang sama sekali Blank dengan motor ini dan akan membeli motor, tentu banyak pertimbangan dipilih jika kocek yang dimliki terbatas…kebanyakan dari kita tentu lebih “melek” mata saat review terhadap produk atas kekurangannya, krn itu sbg bahan pembanding dengan produk lain.
    Skala 1- 10 mas bro, bagaimana produk ini anda kasih peringkat ?

    1. Secara rata-rata dan general saya beri nilai motor ini 6
      kenapa?
      Mesin : Tidak banyak mengalami masalah. Torsinya cukup besar (mesin satu silinder SOHC-what can you expect?) namun Powernya seakan tanggung – Nilai 7
      Kelistrikan : Banyak kabel berserakan, yang saya nilai QC nya sembarangan, mungkin asal pasang dan terus terang saya nggak yakin perakit motor ini memiliki QA/QC seperti pabrikan besar lain. – Nilai 5
      Kualitas Material : Sasis Aluminium nya oke banget, ringan dan lentur – Nilai 8
      Material Fairing kelihatan ringkih – Nilai 5,5

      Finishing : ini yang saya nilai pas-pasan, kualitas Finishing tidak terlihat kalau motor ini bikinan manufacture besar/punya nama (padahal di eropa Megelli sudah punya nama bagus) – Nilai 5

      Model : Nilai 8,5
      setelah hampir 3 tahun saya pakai motor ini sih nggak begitu banyak masalah, ada sedikit masalah tapi bisa diperbaiki sendiri. hanya posisi bengkel yang jauh, after sales yang jauh dari kata memuaskan.

  4. lampu sen gampang patah, nggK disenggol pun akan patah karena getaran mesin besar,. suwer dah, lampu sen ane 2 blakan 1 depan patah tanpa sebab berati.alias resin sepatu, yg biasa di pake sepatu freed london yg rontok kalo kna panas lembab.

  5. Punya saya megelli gen1 warna merah. Masalahnya cuma gak sering dipakai, aki sampai soak. Susah di starter. Tapi dibawa ke bengkel baik lagi, cuma bengkel nya yang nun jauh disana yang bikin susah, mau pergi servis saja udah malas. Tapi udah 4 tahun masih baik baik saja, bannya perasaan gak pernah diisi angin selama itu gak gembos gembos luar biasa. Pengennya bisa di ubah ke versi RE juga tapi dealernya gak bisa, harus tukar tambah. Jadi mikir, seandainya ada kitnya begitu oke banget.

    1. Ban saya baru saya cek setelah 2 tahun, tekanannya jauh berkurang, kalau dilihat sih sama saja. kalau Aki apa boleh buat kualitas aki sekarang jauh berkurang. Nah salah satu yang bikin saya males palkai motor ini adalah bengkelnya yang jauuh, kadang kalau kita hubungi mekaniknya untuk datang saja, bisa 2-3 bulan baru nongol padahal saya tetap akan ongkosi dia untuk datang biarpun hari libur…resiko ya.
      Kalau mau ubah ke versi RE memang kelihatannya sulit karena posisi knalpot saja sudah beda, rangka juga beda model sepertinya.

    1. Maksudnya supaya Jam nya nggak nyala terus ya? kalo itu kayanya nggak ada deh. tapi motor saya biarpun jam nya nyala, akinya nggak tekor. mungkin ada kabel yang short jadi terbuang arusnya

  6. Gan, ane pake megelli re 2011, lg butuh pencerahan ni. Jd msalah pd motor ane d dinamo staternya udh soak n rompal. Ane pesen kt dealer resminya musti indent 1bln n hrga lmyan wow.. 1, 5. Mknnya ane agak uring2an ni. Kira2 bisa d kanibal pke dinamo ap yh gan ? Mohon pencrhnnya.

  7. Gan minta pencerahan’a donk migelli sya gen2 stiap stel klep sllu berubah” sndri itu knpa yah….padahl udh di kencengin beberapa hari kemudian kendor lagi…jdi bingung hrus kaya gimn biar ni motor ga brisik mesin’a😦

    1. 1. Kemungkinan waktu setting nggak di posisi TMA. Jadi waktu dipakai posisi klep masih terlalu longgar.
      2. Bisa juga, As pelatuk klep udah terkikis karena pemakaian.Kalau yg ini biasanya waktu di seting pas dingin rapat tapi kalau udah panas longgar lagi. Ya ini harus ganti as pelatuknya

  8. Gan minta pencerahan donk, motor ane megelli 250re gen 2, kalo mau ganti kampas kopling bisa pake kampas kopling motor apa ya? Terima kasih sebelumnya….

  9. Motor saya megelli 250r gen 1 tahun 2009.permasalahannya,rem belakang bunyi n panas krn ngerem terus gak bisa balik..klo kalipernya di ganti pny megelli gen 2 bisa gak? Dan apakah kualitas kaliper megelli gen 2 lebih baik dari pada gen 1? Mohon pencerahannya..trims

    1. Sori gan baru balas..memang kelemahan Gen1 di sektor rem belakang..karena aslinya motor ini 125cc… sementara disini dipaksa pakai 250cc. Secara kualitas sih sama aja gan..cuma mungkin bisa pakai kampas rem milik Shogun ya…
      Setau saya ada penyempurnaan di kaliper Gen2 yang sudah bukan milik 125cc…semoga membantu

  10. Malam Gan, newbie mnta pencerahanny. Ane br coba angkat Gen1, dan ad kendala mesin brebet, kt empu sblmnya krn abis steam dan lubang hawa atas masuk air. Ane dsuruh kuras tanki dr atas pakai selang kecil. Apa pnah ada case tJadi spt ane sblmnya? Dan mohon solusinya, krn bengkel resmi sdh tdk ada lg spt nya dJak. Terima Kasih.

    1. gini gan

      GEN 1 sebenarnya desain untuk mesin 125cc di eropa, dimana cuaca dingin makanya gak pake radiator. Tapi di Indonesia Minerva pasang mesin 250cc pake fairing dan pendingin udara pula.
      soal tangki masuk air, bisa terjadi dan saya juga pernah alami tapi pas motor nggak di pake 2 tahunan. kenapa dikuras dari atas? karena tipe karbu Vakum yang bikin pengurasan dari bawah agak sulit dan harus lepas tangki
      bengkel Minerva yang masih eksis di BEKASI seberang LOTTE MART dekat stasiun bus Bekasi. agak kecil bengkel nya tapi lumayan lengkap

      Thanks

      1. Sorry aGan Suhu..btw no. Tlp nya td ane WA..,salah sambung Gan..? Dan untuk bengkel nya yg dDpn Carefour terminal bus Bekasi..coba ane survey. Berarti klo ga salah Komplek Ruko2 ya dSitu ya Gan..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s