Susahnya komplain ke Operator Seluler “itu”

Eng ing eng…alkisah ada sebuah cerita

Komplain sama operator seluler…malah disuruh nanya “apakah pengguna sekitar anda mengalami hal yang sama, minta koordinat segala” 

Ini operator sama kayak operator seluler lain pada umumnya…selalu ngerepotin pelanggan (YLKI kayanya macan ompong nih…bubarin aja..ngabisin anggaran doang)… bayangin mulai dari pilih paket Internet,macem macem jenisnya, ada yang midnite lah (kayak bioskop) atau gratis socmed lah (yang bikin berita Hoax tambah banyak) gratis nonton video lah…begitu trouble, komplainnya susah…telepon ke CS suruh nunggu ber menit menit sampe lupa mau komplain apa… (kayanya sengaja biar lupa komplain ama marah)

Aduh bro…gue kan pake nomer selalu berpindah pindah gak di satu lokasi…lagian udah saya jelasin lokasi saya di mana…harusnya operator dong yang ngecek kualitas jaringan di suatu tempat..eh malah kita sebagai konsumen disuruh matiin HP lah…restart…setting manual…

Kesannya kita sebagai konsumen kok males ya apa susahnya ngerjain itu semua? 

Jawaban :  “kalo gue minta gratis boleh lo bilang gue males, lah ini bayar kok”

Balik lagi…operator kan dibayar sama kita…duluan pula duitnya… mereka punya SDM, fasilitas, kenape mesti konsumen lagi yang repot nyediain data detail..kalo nggak detail nggak bisa di proses katanya…lah jawaban goblok! Mereka punya menara BTS…trus katanya punya satelit…fiber optic..ngapain pasang mahal mahal kalo ngurusin sinyal aja nggak bisa..tutup aja mendingan. MALES amat sih…

Makanya jangan pada perang tarif…berlagak jualan yang paling murah..udah nggak jaman bro..konsumen udah pinter…ente kasih harga murah tapi sinyal ancur buat apaan? Ada operator yang harga paketnya mahal…gue suka banget..bukan sok kaya tapi yang namanya download kerjaan..kirim foto gede-gede buat jualan, lancar banget.

Solusinya apa? Saya sih gampang aja…Tahun depan saya ganti operator seluler…kasih tau ke kerabat..konsumen kalo nomer akan diganti tahun depan..beress…lebih repot tapi nggak makan ati sama sinyal…

Iklan

Belanja Online? Kenapa tidak?

80% transaksi pembelian barang yang saya lakukan menggunakan sistem online alias beli di toko online. Tentu ada alasan kenapa saya melakukannya…salah satunya :

1. Harga lebih murah meskipun harus kena ongkos kirim tapi jelas harga lebih murah.

2. Bisa pilih barang sesuai budget dan kebutuhan. Balik lagi ke harga

3. Bisa melihat merchant mana yang cocok- baik harga,lokasi,ongkos kirim,reputasi penjual. 

4. Tidak harus keluar rumah..tau sendiri kan, macet,mesti bayar parkir,pake bensin dll dll

Tapi ada kelemahan dan ada barang yang buat saya tetap harus dilakukan secara offline 

1. Barang hasil belanja online tidak bisa langsung diterima (ada proses verifikasi pembayaran,pengiriman dll) sekarang bisa menggunakan jasa kurir one day service tapi tetap butuh waktu

2. Jika ada barang rusak,tidak sesuai selera akan dibutuhkan waktu dan biaya untuk mengembalikannya

3. Beli baju saya nggak akan online karena tetap namanya baju atau celana harus dicobain dulu minimal dilihat kondisi fisiknya dan itulah serunya.

4. Beli makanan juga saya nggak akan online karena saya perlu tau dong bagaimana “aroma” makanan tersebut dan sekalian siapa tau bisa sekedar nongkrong di tempat penjualnya. 

Well sampai saat ini 100% pembelian online saya Aman…masalah cuma di barang yang nggak sesuai pesanan atau tidak sesuai display. Bahkan tidak sekali dua kali saya beli Handphone, home theater, TV, DVD player di toko online, bahkan sepeda motor!.

Yang penting…cari toko online yang menyediakan rekening bersama dan memberikan support yang baik. Kalo tidak ada rekening bersama lebih baik (sekedar saran) jangan diteruskan transaksi, minta saja Cash on delivery atau minta bertemu langsung saja dengan penjual.

Mungkin pak Jokowi atau jajaran menterinya tertarik juga menjual asset negara dengan sistem online juga? Who know? Eh Jalan Tol, Bandara itu asset negara bukan ya?