Belajar dari anak

Belajar..bisa dari mana saja dan dari siapa saja.Usia yang lebih tua tidak menghalangi saya belajar kepada sosok yang jauh lebih muda..dalam hal ini anak saya 

1. Muhammad Adrian Al Farizi

Namanya saya ambil dari pejuang muslim Salman Al Farisi. Anak saya satu ini cuek..ukuran tubuhnya hampir sama dengan saya padahal masih duduk di kelas 1 SMP. Yang saya belajar darinya adalah dia tidak pernah peduliapa kata orang lain. Kalau menurut dia enak atau nyaman ya sudah..peduli amat kata orang. 

2. Ibrahim Sylvain Al Arsy

Ini anak saya paling tangguh. Segala macam dicoba…kakinya bonyok bonyok semua luka. Yang saya pelajari dari dia adalah Selalu berani mencoba dan tidak pernah menyerah. Dia juga selalu ceria menjalani hidup dan nggak banyak mikir soal hal lain. Have fun…dan juga dia nerima apa adanya.

3. Julian Zylva Al Ayyubi

Namanya saya ambil dari sosok hebat penakluk Jerussalem, Salahuddin Al Ayyubi. Apa yang saya pelajari darinya? Kesabaran yang luar biasa. Saat penyakit bisulnya menyerang saat dia kecil. Kita saja punya bisul satu biji bisa panas dingin..sementara dia memiliki puluhan bisul di kepala ternyata tenang tenang saja dan sabar. Sampai saya akhirnya membawanya ke RS Hermina saat itu dan diberikan pengobatan total. Mahal? Ya… tapi itu ongkos belajar saya darinya. Penyakit berhari hari akhirnya hilang dalam waktu beberapa jam setelah minum obat racikan dari RS tersebut. Bisulnya pecah semua dalam waktu kurang dari 8 jam dan dia tetap ceria…

Mereka inspirasi saya sebenarnya. Persembahan saya untuk dunia ini… 

Ada harga ada rupa…

Disclaimer :

Tulisan ini hanya pengalaman pribadi, tidak menyinggung merk tertentu. Penggunaan yang salah juga dimungkinkan,namun tidak tertutup kemungkinan memang kualitas produk yang buruk.

Memang..ada harga ada rupa. Saya punya beberapa Smartphone yang sebutlah punya merk seperti Samsung,HTC,oppo dan Asus penyakitnya mirip-mirip tapi tidak bikin kesel seperti merk merk yang mencoba eksis di dunia persilatan seperti Himax,Infinix,Cross (sekarang evercoss) dan Mito misalnya.

Saya punya 2 unit Himax entah apa tipe nya, sepertinya M2 deh tapi saya juga lupa.penyakitnya? Hmmm yang satu tiba-tiba nggak bisa di nyalakan, yang satu lagi di charge nggak naik-naik kapasitas baterainya. Bikin pusing… mau ke service centernya juga harus ke Mangga2 square, mau nitip ke toko tempat belinya malah lebih ngeselin, bisa 2 mingguan katanya. Mau service di tempat langganan eh dibilang “himax nggak ada spare parts nya pak” akibatnya? Udahlah saya taruh begitu aja itu smartphone 2 biji. Jadi bangkai….

Saya punya smartphone Cross juga sama, malah sekarang namanya jadi Evercoss, bagus sih iklannya, nggak sampe 3 bulan pake udah nggak bisa nyala…males benerinnya. Ada lagi merk Mito, penyakitnya sama tiba-tiba mati nggak ketauan penyebabnya. 

Dengan harga 1-1,5 juta…merk yang katanya LOKAL, spec yang keliatannya tinggi tapi setelah dipakai kok mengecewakan..what can you expect? Kualitas ya … seadanya, jangan banyak berharap. Kalo sekedar punya bolehlah. Kualitas kamera seadanya, promonya ber mega-mega pixels tapi hasilnya sangat mengecewakan. Service centernya? Masih untung kalo masih ada…seperti saya punya Tab SpeedUp, specnya oke, tapi begitu LCD pecah, sekali saya bisa temui itu service center, begitu pecah lagi…raib tuh service centernya yg lokasinya di tengah toko-toko HP dan cuma secuil. Nasib…

Smartphone merk lokal itu nggak tau deh mesti beli yang berapa harganya supaya dapet yang bagus kualitasnya. Diajak kerja eh dia Hang jadi bego tuh smartphone.

Bandingkan 

Asus Zenfone 4 dan Oppo Find 5 mini R827 yang nggak gitu mahal, saya ajak “lari” main game, kerja kirim terima email sampe sekarang masih bisa dipakai…udah 3 tahunan. Sempat ganti LCD gara gara pecah sama anak, tapi masih oke sampe sekarang. 

Samsung S6 dan S7 edge yang saya pakai nggak usah ditanya, itu flagship banget..best quality..harga premium, saya nggak pernah ada masalah pakai smartphone tersebut. Dibawa kerja oke, dibuat main game juga lebih oke. Yang lucu S6 ganti baterai, Bonus LCD..hehehe…

Begitu juga Asus Zenfone 2 yang harganya dibawah Samsung edge series, sampe sekarang masih bagus performance nya meski saya lagi lagi sempat ganti LCD yang pecah gara-gara kena kunci mobil.

So?

Merk “lokal” yang mau bersaing rasanya masih agak sulit ya kecuali mereka memperbaiki kualitasnya secara masif. Yang otomatis mendongkrak harga jual. Nggak masalah, membuat harga jual lebih murah kan bisa dengan berbagai cara..seperti cara oppo dan xiaomi yang nggak buang duit beriklan. Evercoss juga iklannya sih bagus, modelnya aja orang bule (nggak tau bule dari mana dicomot) seolah kalo bule yang pakai pasti bagus deh… beda kalo dipake orang lokal. 

Saya sih penasaran merk Polytron yang katanya juga bagus (siapa tau dipinjemin buat di tes) tapi sampe sekarang gak berani beli takut kecewa. Merk Advan juga lumayan awet jualannya tapi nggak tau kualitasnya

Lalu kemana merk seperti Nexian,blueberry,Mito,speedup dan merk lokal lainnya yang mati duluan. 

Sekarang nongol lagi merk Vivo,Infinix makin bikin merk lokal makin tertekan dan amblas…

What can you expect? 

Bengkel Resmi yang kadang ngeselin…

Pedal gas berat, posisi pedal rem dan gas yang harus disetel? Atau sekedar cek kondisi mesin mobil anda? Pikiran pertama pasti ke Bengkel Resmi deh…kenapa? Asumsi awal, mereka punya tools lengkap, tehnisi yang katanya lebih profesional,terlatih dan tentu saja ada garansi pekerjaan. Semua ditebus dengan harga yang lebih mahal,ruang tunggu nyaman dan lainnya. 

Lama nggak ke bengkel resmi udah sekitar 2 tahun, sambil ngabuburit saya lajukan mobil ke bengkel mobil Honda di Kranji, kenapa disebutin merk? Any problem? Ini kan pengalaman pribadi. 

Tiba dari GOR bekasi melewati Grand Mall ternyata sudah tidak boleh langsung belok ke bengkel alias harus lewat kolong fly over Kranji. Tau kan disana banyak Setan jalanan ngetem di depan stasiun Kranji seolah polisi,dishub sampe polisi udah maklum. 

Ternyata sampai di bengkel jam 1 siang, satpam mencegat saya di pintu masuk..dan bilang “mau kemana?” “Ke bengkel lah, masa’ mau makan siang” 

“Maaf pak Bengkel nya tutup” …jawab satpam…. “haaaa, jam segini tutup???” 

“Overload pak, kewalahan” 

Simple.tapi mengesalkan…tau nggak, di buku manual kita “diancam” lho kalo ngga servis di bengkel resmi garansi gugur bla bla bla bla…….. tapi begitu mau servis malah jawabannya “kewalahan” …. lah….ente mau jualan tapi after sales nya nggak sanggup..jam 1 siang mau servis ditolak….

Ngerasa dongkol saya pun balik pulang dan mengerjakan sendiri sekedar bersihin throttle body, dan setel pedal gas….ribet tapi sambil nunggu buka puasa dapat ilmu, dan GRATIS pula…memanfaatkan cairan brake cleaner dan TB cleaner yang ada.

Eeeh muncul engine code di dashboard, kalo orang sekedar pakai mobil dan nggak mau ribet ya pasti panik dong…engine check muncul silakan ke bengkel resmi begitu kata buku manual..lah gimana mau ke bengkel resmi kalo mereka kewalahan dan pasti nggak mau cuma reset engine check doang padahal mbayar nggak gratis.

Saya pasang OBD Reader saya, pakai bluetooth dan connect ke Android ternyata ada 2 error code (saya lupa karena gak dicatat) intinya error di air intake…ya udah karena saya cuma semprot TB cleaner lalu saya reset aja dan FINISH….nggak perlu ke bengkel, engine check lamp pun padam. 

Saya bawa mobil jalan dan alhamdulillah nggak ada masalah. 

So ….. siapa butuh bengkel resmi kalau bisa melakukan perbaikan ringan sendiri…kalo yang sulit ya boleh lah…

Pilihan di tangan anda.