Bengkel Resmi yang kadang ngeselin…

Pedal gas berat, posisi pedal rem dan gas yang harus disetel? Atau sekedar cek kondisi mesin mobil anda? Pikiran pertama pasti ke Bengkel Resmi deh…kenapa? Asumsi awal, mereka punya tools lengkap, tehnisi yang katanya lebih profesional,terlatih dan tentu saja ada garansi pekerjaan. Semua ditebus dengan harga yang lebih mahal,ruang tunggu nyaman dan lainnya. 

Lama nggak ke bengkel resmi udah sekitar 2 tahun, sambil ngabuburit saya lajukan mobil ke bengkel mobil Honda di Kranji, kenapa disebutin merk? Any problem? Ini kan pengalaman pribadi. 

Tiba dari GOR bekasi melewati Grand Mall ternyata sudah tidak boleh langsung belok ke bengkel alias harus lewat kolong fly over Kranji. Tau kan disana banyak Setan jalanan ngetem di depan stasiun Kranji seolah polisi,dishub sampe polisi udah maklum. 

Ternyata sampai di bengkel jam 1 siang, satpam mencegat saya di pintu masuk..dan bilang “mau kemana?” “Ke bengkel lah, masa’ mau makan siang” 

“Maaf pak Bengkel nya tutup” …jawab satpam…. “haaaa, jam segini tutup???” 

“Overload pak, kewalahan” 

Simple.tapi mengesalkan…tau nggak, di buku manual kita “diancam” lho kalo ngga servis di bengkel resmi garansi gugur bla bla bla bla…….. tapi begitu mau servis malah jawabannya “kewalahan” …. lah….ente mau jualan tapi after sales nya nggak sanggup..jam 1 siang mau servis ditolak….

Ngerasa dongkol saya pun balik pulang dan mengerjakan sendiri sekedar bersihin throttle body, dan setel pedal gas….ribet tapi sambil nunggu buka puasa dapat ilmu, dan GRATIS pula…memanfaatkan cairan brake cleaner dan TB cleaner yang ada.

Eeeh muncul engine code di dashboard, kalo orang sekedar pakai mobil dan nggak mau ribet ya pasti panik dong…engine check muncul silakan ke bengkel resmi begitu kata buku manual..lah gimana mau ke bengkel resmi kalo mereka kewalahan dan pasti nggak mau cuma reset engine check doang padahal mbayar nggak gratis.

Saya pasang OBD Reader saya, pakai bluetooth dan connect ke Android ternyata ada 2 error code (saya lupa karena gak dicatat) intinya error di air intake…ya udah karena saya cuma semprot TB cleaner lalu saya reset aja dan FINISH….nggak perlu ke bengkel, engine check lamp pun padam. 

Saya bawa mobil jalan dan alhamdulillah nggak ada masalah. 

So ….. siapa butuh bengkel resmi kalau bisa melakukan perbaikan ringan sendiri…kalo yang sulit ya boleh lah…

Pilihan di tangan anda.

Sekolah 8 jam?

Ngeri ya liat rencana menteri pendidikan yang berencana jadikan sekolah 8 jam. Alasannya guru selama ini ngajar nya nggak sampe 40jam seminggu..helloooo ente kemana aja bos… namanya kerja kan gak cuma ngajar….ngajar 5 jam dikelas setelah itu di kantor guru, ngapain? Ya terserah mereka..bikin materi pengajaran, bikin rencana dan soal ujian yang penting kerja 8 jam sehari..jangan anak murid jadi korban disuruh sekolah 8 jam seharian..bisa matang itu otak.

Saya produk sekolah negeri, dari SD 3 tahun (3 tahun di swasta) 3 tahun SMP dan 3 tahun SMU. Jam belajar cuma sekitar 5 jam sehari.sisanya? Saya waktu itu pas SMA kerja jualan plastik kresek. Masih ada waktu buat cari duit. Kalo sekarang? Aduh anak sekolah cuma taunya sekolah dan belajar, begitu dilepas (kan ada yang setelah SMA nggak lanjut kuliah) dia bingung mau kerja apa?? Lha wong dulunya cuma tau belajar dan belajar tapi kayak PSSI jaman dulu, latihan dan belajar mulu,menangnya kagak..hehehe.

Trus apa saya jadi tiba-tiba bego? Karena nggak sekolah 8 jam sehari? Ah bego atau nggak kan tergantung anaknya, bukan tergantung jumlah jam belajarnya.

Anak saya SD swasta, kelas 1 sampe kelas 3 belajar jam 8 sampe jam 13 alias 5 jam..apa nggak gila itu? Kelas 4 sampe kelas 6 belajar sampe jam 4 sore alias 8 jam sehari..alhasil anak saya bener kecapekan sampe rumah, otaknya ngebul. Diajak ngobrol susahnya bukan main…karena udah capek. Nggak salah kalo saya bilang nanti kuliah di luar negeri aja nggak usah balik lagi. Di negara ini murid jadi bahan percobaan..liat aja kurikulumnya galau. 

Saat saya sekolah SMU cuma sampe jam 1 siang, selesai itu saya bantu bantu orangtua beresin rumah, atau cari tambahan uang saku..alhasil begitu selesai sekolah (lulus) saya tau mesti kemana dan ambil jurusan apa pas kuliah…sambil kerja…saat yang lain lulus kuliah cari kerja, saya udah punya usaha kecil kecilan dan nggak perlu ngotot cari kerja. Saya cari kerja karena biasa lah calon mertua mana mau sama calon mantu yang kerjanya nggak jelas..itu nyata…

Jadi bagaimana? 

Buat saya kembalikan fungsi pendidikan kepada keluarga yang utama. 5 jam sekolah cukup, toh nggak ada jaminan yang 8 jam sekolah jauh lebih pinter dari yang 5 jam..jadi zombie iya…jago teori praktek nya Nol.  Pak menteri mah udah habis masanya udah nggak sekolah lagi jadi nggak ngerasa penderitaan anak murid…menteri cuma 5 tahun aja pula. Ujung ujungnya orangtua yang pusing juga kalo sekolah 8 jam…coba berapa mesti kasih uang jajan…trus anak anak jadi kayak mayat hidup..keliatan capek banget udah kayak orang kerja. Nah kalo orang kerja enak digaji, anak sekolah kan nggak ada gaji. Katanya bangsa ini butuh orang orang yang ahli kejuruan bukan ahli teori ini malah teori disumpal ke otak anak anak sekolah. Makin jauh sama orangtua. Berangkat bareng pagi pagi, pas pulang udah kecapekan semua..bablas minim komunikasi…rawan salah paham antar keluarga.

Kalo alasannya guru mesti kerja 8 jam..ngawur ah, kan selain ngajar guru juga bisa melakukan pekerjaan lain di sekolah…kalo kerjaannya kelayapan abis ngajar ya itu masing masing perkara tinggal bagaimana kepala sekolahnya yang atur jangan anak muridnya disuruh belajar 8 jam sehari..keblinger ente.

Pasang Saklar Non Auto Headlamp On di KTM RC200

Kalo pulang malam hari, saya terkadang lewat kampung belakang perumahan, resikonya kadang ada orang-orang yang pada nongkrong, jadilah disana saya sebut kompleks BANK, alias “permisi bang, permisi bang” setiap lewat sana.

karena sorot lampu Motor saya cukup terang, kasian juga melihat mereka kadang menutup mata atau malah melotot ke saya, maksudnya mungkin bukan sok kuat tapi maaf banget bang, emang dari sononya ini motor pake lampu yang otomatis nyala.

Akhirnya saya buka toko online dan beli saklar milik BAJAJ PULSAR 135 LS kalo ngga salah, kebetulan merk nya sama dengan KTM punya yaitu MINDA, Indiahe. kelebihan saklar ini, tentu saja selain ada nyala LED nya juga NON AHO (Horeeee)

Saya tebuslah harga 160ribuan, menunggu 3 hari kirim sekalian saya belanja juga BUSI Iridium NGK LASER LKAR8-AI9, air radiator ENGINE ICE dan  1 parts lagi yang terpaksa Impor (tapi nggak keburu, selain waktu mepet, pengiriman lama bener bisa 3 minggu dan tentu saja Harganya mahal) yaitu Kipas Radiator  merk SPAL,Italy P/N VA31-A101-42A atau P/N 30103011 yang katanya punya daya kipas lebih kencang dan lebih mantap (katanya) sementara KTM pakai punya BAJAJ kode JY601235.

SINGKAT CERITA….

saya melangkah ke KTM Sunter, saya sudah janjian sama mekanik disana untuk pasang alat-alat tersebut. Akhirnya dengan bayar biaya servis ringan 110ribu, pasang saklar dan kuras radiator 80ribuan. eh pake ada tulisan : Garansi Kelistrikan Hangus karena Modif Saklar kanan (siapa yang modif, lah itu kan ganti saklar en asli pula- udahlah I don’t give a damn with warranty- kalo FAIL ya buang aja sekalian motornya, ganti baru)

Sekarang bagaimana? Hmmm, mendingan garansi hangus daripada Motor Hangus dibakar massa gara-gara lampu depan melotot. Sekarang saya bisa nyalakan lampu kalo perlu aja sementara DRL tetap ON karena memang itu artinya Daytime Running Light kalo OFF bukan DRL namanya

o iya setelah ganti Air Radiator ke Engine ICE, indikator suhu di Dashboard lebih jinak, Ganti busi Iridium juga bikin tarikan dan lari motor jadi lebih beringas, karena saya tambah juga TDK Ferrit di ujung kabel busi dan ke ujung KOIL.

Tinggal ganti Kipas Radiator aja ke SPAL, nanti aja abis lebaran setelah bayar THR sama gaji…

Thanks to KTM SUNTER….eh nggak usah deh, Garansi Hangus soalnya…..ngapain juga